إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا
يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ ...

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

        Rasannya tak habis-habisnya kita mesti bersyukur kepada Allah, karena dari limpahan rahmat dan karunia Nya, hingga kini kita tetap bertahan menjaga keimanan kita sebagai tingkat nikmat yang paling tinggi.

Syahadat pun harus selalu kita benahi, agar lebih mendekati makna yang hakiki.lantunan shalawat kita kita sampaikan kepada baginda nabi Muhammad saw, ujung tombak pembawa pelita kehidupan.

Dari mimbar ini pula saya serukan kepada diri saya pribadi, umumnya kepada para jamaah untuk  berusaha meningkatkan ketaqwaan kita terhadap Allah SwT, dengan senantiasa berupaya meningkatkan ketaqwaan kita dalam melaksanakan perintah-perintah Allah SwT, di dasari dengan rasa ingin mencapai ridhannya, dan berusaha meninggalkan larangan-larangan-Nya dengan penuh kesadaran dan kesabaran serta rasa takut akan ancaman azab-Nya, karena hanya dengan taqwa kepada-Nya lah. Manusia akan selamat dan bahagia baik di dunia maupun di akhirat.

Jamaah jum’at rahimmakumullah.

        Birrul walidain atau berbuat baik kepada orangtua termasukajaran islam yang penting. Berbuat baik kepada mereka (kepada orangtua) merupakan amal yang utama dalam pandangan Allah SWT dan rasul-Nya. Pada akhir-akhir ini sering kita mendengar, membaca bahkan menyaksikan kejadian-kejadian yang termasuk perbuatan durhaka kepada orangtua, anak berani membentak,memukul bahkan membunuh orangtua, mungkin karena urusan warisan, urusan percintaan atau pun permintaan anak yang tidak di kabulkan oleh orangtuanya.

        Rasulullah saw pernah ditanya seorang sahabat tentang amal yang paling dicintai, beliau bersabda, “ shalat tepat pada waktunya!”sahabat itu bertanya lagi, “apa lagi amal yang di cintai ALLAH, ya Rasulallah?” “ berbuat baik kepada orangtua, “ jawab beliau. Sahaba itu bertanya kembali, “ kemudian amal apa lagi, ya Rasulallah? “ beliau menjawab, “ berjihad pada jalan allah.” (bukhari)

Ma’a syiral muslimin

Rahimakumullah

        Perintah berbuat baik kepada orangtua di tempatkan allah sesudah perintah menyembah dan beribadah kepada-Nya. Ini menunjukkan bahwa berbuat baik kepada orangtua perlu menjadi perhatian setiap muslim. Orangtua terutama ibu adalah orang pertama kali yang mengasuh, mendidik kita sejak masih kecil, bahkan ketika masih dalam kandungan. Oleh karena itu sangat pantas dan tepat sekali bila islam memerintahkan umatnya untuk selalu dan selalu berbakti kepada orangtua kita,meskipun seandainya orangtua kita berlainan agama. Selama mereka tidak mengganggu akidah kita, kita harus tetap berbakti kepadanya.

Allah SwT berfirman dalam Q.s.Al-Isra’:23:

۞ وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا ﴿٢٣﴾

Artinya: “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.”(Q.s. 17:23).

Menurut ayat ini, berbuat baik kepada orangtua harus ditampilkan dalam perkataan,sikap,dan perbuatan. Ini wajar dilakukan oleh seorang anak karena  orangtua telah berjasa membesarkan dan mendidiknya. Dalam kaitan ini, anak di larang mengucapkan kata “ah” dan bersikap kasar kepada orangtua karena dapat menyakitkan hati mereka.

Jamaah jum’at Rahimakumullah.

        

Memberikan nafkah untuk orangtua termasuk cara berbuat baik kepada mereka.

Allah berfirman:

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿٢١٦﴾

Artinya: Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: "Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan." Dan apa saja kebajikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahuinya.

Cara lain berbuat baik kepada orangtua di wujudkan dengan mendoakan dan memohonkan ampunan kepada Allah SwT atas dosa mereka. Baik yang masih hidup maupun yang telah meninggal.

Allah berfirman:

وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُل رَّبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا ﴿٢٤﴾

Artinya :Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil".

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَلِيُّ الصَّالِحِينَ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا خَاتَمُ الأَنْْْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِينَ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ., أَمَّابعد

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.
رَبّنَا لاَتُؤَاخِذْ نَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلََى اّلذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبّنَا وَلاَ تًحَمّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.
رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. والحمد لله رب العالمين

by: ahmad sukron makmun