Nasehat Dari Sahabat

Hasil gambar untuk sahabat

Sebenarnya ada 5 orang sih namun karena kurang pemain jadi yang satu tidak saya ikutin.

Judul: Nasehat Dari Sahabat

Tema: Sosial (persahabatan)

Jumlah pemeran: 4 orang

Karakter:

                  Vina: Baik (suka menasehati)

                  Nani: Baik (suka dengan kebaikan)

                  Brian: Jahat (suka menjahili orang)

                  Revo: Baik (suka menegur temannya ketika salah)

Alur Drama

Pada pagi hari itu tepatnya di depan rumah Vina, Nani, Brian dan Revo sedang berkumpul. Tidak lama kemudian si Vina keluar dari rumahnya mendengar ketiga temannya itu sedang ngobrol didepan halaman rumahnya.

Naskah Dialog Drama

Vina:Hai, ada apa ini? Kok tumben kalian pada gerumpi didepan rumah akau..  nggak manggil aku lagi?!

Nani:Aku tadinya sih mau manggil kamu, tapi kamunya aja yang sudah keburu nongol. Nggak ada acara kamu hari ini, An?

Vina:Nggak ada tuh.. emang mau ngajak kemana kok kayaknya mau ngajak aku jalan gitu?

Nani:Nggak kok, aku cuman nanya aja.. ya, sapa tahu aja kamu mau kemana gitu, kan biasanya kamu padat acara.

Vina:Nggak ada kok, hari ini aku stay dirumah aja.

Tiba-tiba Brian menyampaikan idenya kepada teman-temannya untuk ngejahilin Tina yang biasanya lewat didepan rumah Vina.

Brian:Eh teman-teman, aku ada ide nih!

Revo:Ide apaan tu?

Brian:Bisanya jam sgini kan Tina pasti lewat sini, gimana kalau kita kerjain dia. Setuju nggak kalian?

Revo:Ngerjain Tina?! Ah.. kamu ini jahat amat sih jadi orang!

Vina:Iya tuh.. kenapa sih dari dulu kamu tuh nggak pernah berubah, Di. Dari dulu kerjaannya pengen ngejahilin orang terus!

Brian:Biarin.. kan itu emang hobiku.

Nani berusaha untuk menyadarkan Brian yang diusianya sudah menginjak 17 tahun, tapi sikapnya masih saja seperti anak-anak.

Nani:Brian, kamu tu kan udah dewasa, mestinya tabiat buruk yang selama ini melekat pada diri kamu itu sudah beransur menghilang, ini nggak malah sepertinya makin menjadi.

Vina:Tuh.. dengerin kata si Nani, harusnya kamu tuh bisa bersikap lebih dewasa, dan kebiasaan kamu yang suka ngejahilin orang itu sedikit demi sedikut harus kamu hilangin.

Karena Brian anaknya memang keras kepala dan suka menganggu orang lain, maka dia tidak mengedahkan nasehat teman-temannya.

Brian:Ah,,, masa bodoh kalian!

Melihat sikap si Brian yang tidak juga sadar diri tentang kebiasaan buruknya, Revo pun berusaha menyadarkan Brian.

Revo:Iseng itu emang boleh aja sih, Brian. Tapi, kalau berlebihan kan nggak baik juga. Tina tu anaknya baik dan pendiam, terus kenapa tega amat kamu mau ngerjain dia. Emang salah dia apa?

Vina: Bener banget apa yang Revo bilang. Justru kalau aku pas ngelihat Tina itu yang ada dihati ini malah rasa hiba.

Brian: Iba? Emang kenapa kok harus ngerasa iba?

Vina: Tina itu kan sudah nggak punya Ibu. Dia sehar-hari menghabiskan waktunya untuk membantu ayahnya dagangan di pasar.

Brian baru tahu kalau ternyata Tina sudah tidak memiliki ibu. Mendengar kabar tersebut, keinginan Brian untuk menjahili Tina pun pupus.

Brian: Oh.. begitu ya.. kasihan ya si Tina! Ya sudah deh, aku janji nggak bakalan ngejahilin atau ngerjain Tina lagi.

Nani: Bagus itu, tapi jangan hanya sama Tina dong! Sama siapapun kamu nggak boleh bersikap jahil. Itu kan perbuatan dosa.

Vina: Bener itu!

Brian: Ah.. kalian dikit-dikit dosa!

Semenjak itu, Brian sudah tidak pernah menganggu Tina lagi, namun perangai buruknya masih saja tidak berubah. Brian sering membuat onar dikampungnya dan juga disekolahan.

Naskah Drama 4 Orang Tentang Persahabatan - SELESAI