BAB 1

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

        Indonesia adalah salah satu negara berkembang, penyakit yang banyak diderita masyarakat terutama balita/anak-anak adalah diare. Masyarakat sering menyepelekan penyakit diare, diare dianggap sebagai penyakit biasa yang tidak membutuhkan penanganan khusus, padahal apabila mereka tahu betapa bahaya diare apabila dibiarkan dan tidak segera diobati. Diare dapat disebabkan oleh beberapa faktor anatara lain karena adanya ketidak seimbangan pengangkutan air dan elektrolit, terjadi absorbsi, sekresi cairan dan elektrolit, terjadi kerusakan mukosa usus yang berkepanjangan dan masih banyak lagi faktor penyebab lainnya. Gejala yang mungkin timbul dapat berupa BAB cair, kembung, panas, nyeri perut dan muntah. Apabila diare ini dibiarkan dapat menyebabkan dehidrasi, untuk itu penyakit diare tidak bisa dianggap penyakit biasa. Diharapkan apabila menderita diare langsung datang ke pelayanan kesehatan agar tidak terjadi komplikasi.

  1. Tujuan
  1. Tujuan Umum

Diharapkan mahasiswa mampu melakukan Asuhan Kebidanan yang tepat.

  1. Tujuan Khusus

Diharapakan mahasiswa mampu melakukan :

  1. Pengkajian
  2. Identifikasi masalah dan diagnosa
  3. Menetukan intervensi dan rasional
  4. Melakukan Implementasi
  5. Mengevaluasi asuhan yang diberikan
  1. Metode penelitian

Teknik meperoleh data (studi pustaka dan praktek langsung), bimbingan dan konsultasi.

BAB 2

LANDASAN TEORI

  1. Pengertian

        Diare adalah buang air besar (Defekasi) dengan tinja berbentuk cairan atau setengah cairan, dengan demikian kandungan air pada tinja lebih banyak dari keadaan normal yakni 100-200 ml sekali defekasi (Hendrawanto, 2007).

        Diare merupakan suatu keadaan terjadinya imflamasi mukosa lambung atau usus (C.L Betz & L.A Suwden, 2009). Menurut WHO 2008, diare adalah buang air besar encer atau cair lebih dari tiga kali sehari. Diare ialah keadaan frekuensi buang air besar lebih dari 4 kali pada bayi dan lebih dari 3 kali pada anak dengan konsis tensi feses encer, dapat berwarna hijau atau dapat bercampur lendir dan darah (Ngastiyah, 2006).

  1. Etiologi
  1. Faktor infeksi

Infeksi saluran pencernaan yang merupakan penyebab utama diare, meliputi infeksi bakteri (Vibrio, E.coli, salmonella, shigella, compylobacter, yersinia, aeromanas, dsb). Infeksi virus (endovirus, adenovirus, rotavirus, astovirus, dll). Infeksi parasit (E.hystolytica, G.lambia, T.hominis) dan jamur (C.albicans).

Merupakan infeksi diluar sitem pencernaan yang dapat menimbulkan diare seperti OMA, tonsilitis, bronkopneumonia, ensofalitis, dan sebagainya.

  1. Faktor malabrorbsi

Malabsorbsi karbohidrat yakni disakarida (intoleransi laktosa, maltosa, dan sikrosa), monosakarida (intoleransi alukosa, fruktosa dan galaktosa). Intoleransi laktosa merupakan penyebab diare yang terpenting pada bayi dan anak. Disamping itu dapat pula terjadi malabsorbsi lemak dan protein.

  1. Faktor makanan

Diare dapat terjadi karena mengkonsumsi makanan besi, beracun, dan alergi terhadap jenis makanan tertentu.

  1. Faktor psikologis

Diare dapat terjadi karena faktor psikologis (rasa takut dan cemas).

  1. Patofisiologi

Mekanisme dasar yang menyebabkan timbulnya diare ialah :

  1. Gangguan osmotik

Adanya makanan atau zat yang tidak dapat diserap akan menyebabkan tekanan osmotik dalam lumen usus meningkat sehingga terjadi pergeseran air dan elektrolit kedalam lumen usus. Isi rongga usus yang berlebihan akan merangsang usus untuk mengeluarkannya sehingga timbul diare.

  1. Gangguan sekresi

Akibat rangsangan tertentu (misalnya toksin) pada dinding usus akan terjadi peningkatan sekresi air dan elektrolit kedalam usus dan selanjutnya timbul diare karena peningkatan isi lumen usus.

  1. Gangguan motilitas usus

Hiperperistaltik akan menyebabkan berkurangnya kesempatan usus untuk menyerap makanan sehingga timbul diare. Sebaliknya bila paristaltik usus menurun akan mengakibatkan bakteri tumbuh berlebihan, selanjutnya dapat timbul diare pula.

  1. Manifestasi klinis

        Diare akut karena infeksi dapat disertai muntah-muntah, demam, tenesmus, trematoschezia, nyeri perut dan atau kejang perut. Akibat paling fatal dari diare yang lama tanpa rehidrasi yang adekuat adalah kematian akibat dehidrasi yang menimbulan renjatan hipovolemik atau gangguan biokimia berupa asidosis metabolik yang berlanjut. Seseorang yang kekurangan cairan akan mersana haus, berat badan berkurang, mata cekuns, lidah kering, tulang pipi tampak menonjo, turgor kulit  menurun serta suara menjadi serak, keluhan dan gejala ini disebabkan oleh deplesi air yang isotonik.

Karena kehilangan bikarbonat (HCO3) maka perbandingannya dengan asam karbonat berkurang, mengakibatkan penurunan PH darah yang merangsang pusat pernapasan sehingga frekuensi pernapasan meningkat lebih dalam (pernapasan kusmaul).

Gangguan kardiovaskuler pada tahap hipovolemik yang berat dapat terjadi berupa renjatan dengan tanda-tanda denyut nadi cepat (>120x/mnit), tekanan darah menurun sampai tidak terukur, pasien mulai gelsah, muka pucat, akral dingin dan kadang-kadang sianosis karena kekurangan kalium. Pada diare akut juga dapat timbul aritmia jantung, penurunan tekanan darah akan menyebabkan perfusi ginjal menurun sampai timbul diguria/anuria. Bila keadaan ini tidak segera diatasi akan timbul penyulit nekrosis tubulus ginjal akut yang berarti suatu keadaan gagal ginjal akut.

  1. Penatalaksanaan
  1. Rehidrasi sebagai prioritas utama terapi
  2. Tata kerja terarah untuk mengidentifikasi penyebab infeksi
  3. Memberi terapi simtomatik
  4. Memberikan terapi definitik

BAB 3

KONSEP KEBIDANAN KK BINAAN

  1. PENGKAJIAN

Tanggal                :

Jam                        :

Tempat pengkajian        :

Nama pengkaji        :

  1. Identitas keluarga

Nama                :

Umur                :

Agama                :

Pendidikan        :

Pekerjaan        :

  1. Komposisi keluarga

Penting diketahui untuk menentukan susunan didalam keluarga

  1. Genogram

Digunakan untuk mengetahui komposisi didalm keluarga dan bagaimana urutan atau tatnan didalm keluarga

  1. Tipe dan bentuk keluarga

Untuk mengetahui siapa saja yang berda didalam keluarga

  1. Latar belakang kebudayaan keluarga

Ditanyakn mengenai latar belakng budaya (Ras atau etnik) di dalam  keluarga

  1. Status sosial ekonomi keluarga

Hal ini pening untuk mengetahui tingkat pendapatan keluarag yang dapat menunjang kesehatan keluarga

  1. Tahap – tahap perkembangan dan riwayat keluarga
  1. Tahap perkembangan keluarga saat ini

Ditanyakan mengenai tingkat perkembangan anak apakah sesuai dengan usia anak saat ini atau tidak.

  1. Riwayat kesehatan keluarga inti

Hal ini penting ditanyakan untuk mengetahui apakah didlam anggota keluarga ada yang menderita suatu penyakit yang dapat berpengaruh terhadap kondisi kesehatan keluarga.

  1. Riwayat asal kedua orang tua, kepal keluarga dan anggota keluarga

Penting dikethaui karena berkaitan dengan pola asuh anak dalam keluarga.

  1. Data lingkungan
  1. Karakteristik rumah
  1. Karakteristik lingkunagn sekitar rumah
  1. Struktur keluarga
  1. Pola komunikasi

Ditanyakan mengenai penggunaan bahsa apa yang digunakan untuk berkomunikasi didalam keluarga

  1. Struktur kekuasaan

Ditanyakan mengenai siapa yang mengambil keputusan didalm keluarga, faktor apa yang mempengaruhi kekuasaan dan siap pemegang kekuasaan didalm keluarga

  1. Struktur peran

Ditanyakan mengenai struktur peran normal, struktur peran informal, dan faktor yang mempengaruhi struktur peran.

  1. Fungsi-fungsi keluarga
  1. Fungsi efektif

Ditanyakan mengenai bagaimana hubungan diantara keluarga

  1. Fungsi sosialisasi

Ditanyakan mengenai praktik pengasuhan anak, perilaku sosial anak, nilai anak didalam keluarga, perilaku yang mempengaruhi pola pengasuh anak, estimasi resiko masalah pengasuhan dean adekuasi lingkunagn rumah untuk bermain bagi anak.

  1. Fungsi perawatan keluarga

Ditanyakan mengenai keyakinan dan penegertian tentang kesehatan, perilaku kesehatan, status kesehatan dan kerentanan terhadap sakit yang diketahui oleh keluargam praktek pemenuhan keutuhan nutrisis, kebiasaan tidur dan istirahat, kebiasaan latihan dan rekreasi, kebiasaan penggunaan obat bebas, praktek dalam perawtan diri, pelayanan kesehatan yang bisa diterima keluarga, persepsi keluarga terhadap layanan kesehatan dan sumber pembiayaan kebutuhan kesehatan.

  1. Pemenuhan gizi

Ditanyakan mengenai upaya keluarga untuk memenuhi kebutuhan gizi anggota keluarga

  1. Upaya-upaya lainnya

Ditanyakan mengenai makanan selingan yang biasanya disajikan dudalam keluarga selain makanan inti.

  1. Pemeriksaan fisik

KU                :

Kesadaran        :

BB                :

TB                :

LIKA        :

LILA        :

TTV        : sh        : 36,5-37,5®C

                   Nd        : 60-90 x/mnit

                   RR        : 16-20 x/mnit

  1. Kepala

Warna rambut hitam,distribusi merata, tidak terdapatbenjolan abnormal

  1. Muka

Tidak pucat, tidak lesu

  1. Mata

Simetris, konjungtiva berwarna merah muda,sklera berwarna putih, palpebra tidak bengkak

  1. Hidung

Lubang hidung simetris, tidak terdapat lendir maupun polip

  1. Mulut dan gigi

Bibir tidak kering, tidak terdapat stomatitis, tidak terdapat karies gigi,lidah bersih

  1. Telinga

Simetris, kedaan bersih, tidak terdapat serumen

  1. Leher

Idak terdapat pembesaran pada kelenjar limfe, pergerakan kelenjar tyroid baik, tidak terdapat bendugan pada vena jugularis

  1. Dada

Bentyuk dada normal, tidak terdapat suara tambahan whizing maupun ronchi

  1. Abdomen

Perut tidak kembung., tidak terdapat pembesaran pada hepar

  1. Ekstremitas atas

Jumlah jari lengkap, mampu bergerak tanpa bantuan, tidak oedem

  1. Ekstremitas bawah

Jumlah jari lengakp, mempu bergerak tanpa bantuan, tidak oedem, reflek patella +/+

  1. IDENTIFIKASI MASALAH DAN DIAGNOSA
  1. DS        : data yang menunjang diagnosa yang berasal dari keluhan pasien maupun keluarga

DO        : data yang menunjang diagnosa yang berasal dari hasil pemerilksaan

Dx        : An “    ” umur       thn dengan...............

  1. DS        : data yang menunjang masalah yang berasal dari keluhan ibu dan keluarga

DO        : data yang menunjang masalah yang berasal dari hasil pemeriksaan

Mx        : masalah yang timbul

  1. INTERVENSI

Tanggal        :                                                jam        :

Tujuan        : berisi tentng tujuan dari diadakannya rencana tindakan

Kriteria hasil : apa yang diharapkan dari adanya intervensi

Intervensi dan rasional :

  1. Perencanaan untuk mengatasi masalah atau diagnosa yang mucul
  1. IMPLEMENTASI

Tanggal        :                                                 jam         :

Pelaksanaan dari rencana tindakan

1.

  1. EVALUASI

Tanggal        :                                                jam        :

Berisi tentang penilaian dari implementasi

S          :

O        :

A        :

P        :

BAB 4

TIJAUAN KASUS

Asuhan Kebidanan Komunitas Pada Keluarga Tn “J” Dengan Salah Satu Anggota Keuarga An “M” Dengan Diare Di Dusun Krajan Desa Tlogosari

 Kecamatan Tlogosari Kabupaten Bondowoso

  1. PENGKAJIAN

Tanggal                : 3 November 2011

Jam                        : 14.30 wib

Tempat pengkajian        : Dusun krajan

Nama pengkaji        : Apriatin Eka Marta / 09.3.0050

  1. Identitas keluarga

Identitas Kepala Keluarga                                        Identitas Istri

Nama                :Tn. Junaidi                                Nama                :Ny. Khosaimah

Umur                :35 thn                                        Umur                : 25 thn

Agama                :islam                                        Agama                :islam

Pendidikan        :SMP                                        Pendidikan        : SMP

Pekerjaan        :wiraswasta                                Pekerjaan        : IRT

Alamat                :Dsn. Krajan 11/03 Desa Tlogosari

Identitas Anak

Nama                : An. Miftahussurur

Umur                :7 thn

Tanggal Lahir        :21 Oktober 2005

  1. Komposisi keluarga

No

Nama

JK

Hubungan keluarga

Umur

Pendidikan

Pekerjaan

Keadaan kesehatan

1

Tn. Junaidi

L

KK

35

SMP

Wiraswasta

Baik

2

Ny. Khosaimah

P

Istri

25

SMP

IRT

Baik

3

An. Miftahussurur

L

Anak

7

TK

Tidak bekerja

Diare

  1. Genogram

Keterangan :

                : Laki-laki

                : Perempuan

                : Klien

  1. Tipe dan bentuk keluarga

Keluarga ini termasuk keluarga sejahtera karena sudah tinggal dirumah sendiri yang merupakan keluarga inti yang terdiri dari suami, istri dan 1 orang anak.

  1. Latar belakang kebudayaan keluarga

Ibu mengatakan berasala dari keluarga yang berlatar belakang kebudayaan madura, sehingga dalam berkomunikasi ibu dan keluarga menggunakan bahasa madura

  1. Status sosial ekonomi keluarga

Keluarga termasuk dalam golongan menengah kebawah, karena pekerjaan kepala keluarga yang merupakan wiraswasta dengan penghasilan yang tidak menentu perhari.

  1. Tahap – tahap perkembangan dan riwayat keluarga
  1. Tahap perkembangan keluarga saat ini

Ibu mengatkan saat ini sedang dalam proses mengahdapi tumbuh kembang anak pertamanya, pertumbuhan dan perkembangan anak pertamanya sesuai dengan umur anak. Ibu mengatkan selalu memberikan kasih sayang serta kebutuhan lain yang dibutuhkan sang anak untuk kesehatannya.

  1. Riwayat kesehatan keluarga inti

Bapak mengatkan bahwa dulu dan saat ini tidak pernah menderita penyakit menular ( TBC, hepatitis), menurun ( Asma, DM), menahun ( Jantung, stroke).

ibu mengatkan bahwa dulu dan saat ini tidak pernah menderita penyakit menular ( TBC, hepatitis), menurun ( Asma, DM), menahun ( Jantung, stroke).

Ibu  mengatakan anaknya tidak pernah menderita penyakit menular ( TBC, hepatitis), menurun ( Asma, DM), menahun ( Jantung, stroke),hanya saja sudah 2 hari ini anaknya mengalami mencret yang encer dan berlendir sampai anaknya lemas.

  1. Riwayat asal kedua orang tua, kepal keluarga dan anggota keluarga
  1. Data lingkungan
  1. Karakteristik rumah
  1. Karakteristik lingkunagn sekitar rumah
  1. Struktur keluarga
  1. Pola komunikasi
  1. Jangkauan komunikasi fungsional/disfungsional
  1. Tipe komunikasi disfungsional

Tidak ada

  1. Struktur kekuasaan
  1. Proses pengambilan keputusan

Dalam keluarga selalu membiasakan untuk membicarakan bersama setiap permaslahan yang ada atau sedang terjadi.

  1. Faktor yang mempengaruhi kekuasaan

Ibu mengatkan bahwa diriny berpengaruh terhadap keputusan yang diambil oleh suaminya.

  1. Pemegang kekuasaan ( yang dominan)

Ibu mengatkan pengambilan keputusan yang paling dominan pada suami karena suami sebagai kepala rumah tangga.

  1. Struktur peran
  1. Struktur peran normal
  1. Struktur peran informal

Suami dan istri jarang ikut berperan aktif dalam kegiatan desa yang ada, tetapi suami biasanya mengikuti pengajian setiap malam jumat.

  1. Faktor yang mempengaruhi struktur peran

Ibu mengatkan bahwa semua anggota keluarga selalu mendukung dan menghormati setiap peran dari masing-masing anggota keluarga agar tercipta kerun=kunan antar anggota keluarga.

  1. Fungsi-fungsi keluarga
  1. Fungsi efektif

Keluarga mengatkan hubungan antar keluarga baik, dan jalinan kekerabatan sangat baik.

  1. Fungsi sosialisasi
  1. Praktek pengasuhan anak

Anak sehari-hari diasuh oleh ibunya karena selain ibu yang tidak bekerja, serta usia anak yang masih kecil  dan butuh kasih sayang langsung dari orang tua, terlebih dengan kondisi sakit yang dialami anak saat ini.

  1. Prilaku sosial anak

Ibu mengatakan anak lebih sering bermain didalam rumah dan menonton TV serta bermain boneka.

Biasanya anak bermain ditetangga sebelah rumah dan bermain di sekolah.

  1. Nilai anak dalam keluarga

Suami dan ibu mengatkan bahwa mereka sangat menyayangi putrinya. Ibu berharap anaknya bisa sembuh dan kembali beraktivitas seperti biasa.

  1. Prilaku yang mempengaruhi pola pengasuh anak

Ibu mengatkan masih mempercayai adanya mitos yang terdahulu bahwa anak yanag mencret bisa disembuhkan dengan memberikan jamu dari daun jambu biji.

  1. Fungsi perawatan keluarga
  1. Keyakinan dan pengertian tentang kesehatan

Keluarga mengatakan jika salah satu anggota keluarga sakit diberi obat dengan membeli obat diwarung, bila sakit masih berlanjut maka dibawa ketenaga kesehatan

  1. Prilaku kesehatan
  1. Status kesehatan dan kerentanan terhadap sakit yang diketahui oleh keluarga

        Ibu mengatkan dalam keluarga tidak ada yang sering sakit, biasanya putrinya hanya demam biasa dan setelah dikompres biasanay sudah sembuh. Jika ada salah satu anggota lain yang sakit, langsung meminum obat yang dibeli diwarung.

  1. Praktek pemenuhan kebutuhan nutrisi
  1. Kebiasaan tidur dan istirahat

Bapak        : 8-9 jam/hari

Ibu                : 7-8 jam/hari

Anak        : 9 jam/hari

  1. Kebiasaan latihan dan rekreasi

Dalam keluarga tidak ada kebiasaan olahraga, jika hari libur dab hari besar hanya diam dirumah dan menonton TV

  1. Kebiasaan mengguankan obat bebas

Keluarga mengatkan selalu membeli obat dari toko apabiola sedang sakit

  1. Praktek dalam perawtan diri

Mandi 2x/hari, gosok gigi 2x/hari, ganti baju 2x/hari, BAB 7x/hari konsistensi cair dan berlendir bau khas

  1. Cara preventif medis yang digunakan keluarga

Jika keluarga sakit, maka selalu membeli obat ditoko dan apabila belum sembuh maka dibawa ketenaga kesehatan

  1. Pelayanan kesehatan yang bisa diterima keluarga

Keluarga mengatkan lebih senang berobat kebidan atau kepuskesmas jika terdapat anggota keluarga yang sakit karena selain murah dan pelayann yang diberikan juga bagus

  1. Sumber pembiayaan kebutuhan kesehatan

Ibu mengatkan bahwa sumber pembiayaan kebutuhan kesehatan dari suami atau kepala keluarga

  1. Fungsi reproduksi

Bapak dan ibu masih ingin mempunyai anak lagi, tetapi masih menunggu anaknya bisa mandiri dan siap mempunyai adik. Saat ini ibu menggunakan KB suntik 3 bulan.

  1. KOPING KELUARGA
  1. Stresor-stresor keluarga jangka pendek dan jangka panjang

Ibu mengatkan bahwa dirinya dan suaminya sangat khawatir dengan kondisi putrinya saat ini. Ibu dan keluarga mencari cara agar anaknya bisa sembuh, sehingga ibu membawa putrinya ke Puskesmas.

Ibu mengatkan takut jika kondisi putrinya tidak kunjung membaik, sehingga dapat berakibat fatal pada pertumbuhan dan kondisi kesehatan putrinya.

  1. Strategi koping dalam menghadapi stres intern dan ekstern

Ibu mengatkan sudah membawa putrinya ke Puskesmas dan sudah meminumkan obat yang didapat dari Puskesmas. Apabila ada masalah didalam keluarga maka diselesaikan dengan cara musyawarah mufakat yang dilakukan antar anggota.

  1. PEMERIKSAAN FISIK

KU                : tampak lemas

Kesadaran        : composmentis

BB                : 22 Kg

TB                : 116 cm

LIKA        : 52 cm

LILA        : 20 cm

TTV        : sh        : 37,5®C

           Nd        : 81  x/mnit

          RR        : 20 x/mnit

  1. Kepala

Warna rambut hitam,distribusi merata, tidak terdapat benjolan abnormal

  1. Muka

Tampak pucat dan lesu, teraba panas

  1. Mata

Simetris, konjungtiva berwarna merah muda,sklera berwarna putih, palpebra bengkak, mata cowong

  1. Hidung

Lubang hidung simetris, tidak terdapat lendir maupun polip

  1. Mulut dan gigi

Bibir  kering, tidak terdapat stomatitis, tidak terdapat karies gigi,lidah bersih

  1. Telinga

Simetris, kedaan bersih, tidak terdapat serumen

  1. Leher

Idak terdapat pembesaran pada kelenjar limfe, pergerakan kelenjar tyroid baik, tidak terdapat bendugan pada vena jugularis

  1. Dada

Bentyuk daa normal, tidak terdapat suara tambahan whizing maupun ronchi

  1. Abdomen

Perut kembung., tidak terdapat pembesaran pada hepar

  1. Ekstremitas atas

Jumlah jari lengkap, mampu bergerak tanpa bantuan, tidak oedem

  1. Ekstremitas bawah

Jumlah jari lengakp, mempu bergerak tanpa bantuan, tidak oedem, reflek patella +/+

                Kemampuan motorik/tumbuh kembang anak

        Anak dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Anak mampu menulius, memasang baju sendiri, melompat, berbicara dengan baik serta mampu bersosialisasi dengan orang tua serta teman sebayanya.

  1. IDENTIFIKASI MASALAH DAN DIAGNOSA

DS        : ibu mengatkan bahwa sudah 2 hari ini putrinya mengalami mencret yang encer dan berlendir sampai pitrinya lemas.

DO        :

Keadaan umum : anak tampak lemas

Kesadaran        : composmentis

BB                : 22 Kg

TB                : 116 cm

TTV        : sh        : 37,5®C

                   Nd        : 81  x/mnit

                   RR        : 20 x/mnit

        Praktek dalam perawatan di :

        BAB 7x/hari, konsistensi  cair dan berlendir, bau khas

        Pemeriksaan Fisik :

        Muka         :

        Muka tampak pucat dan lesu, terba pans

        Mata        :

Mata simetris, konjungtiva berwarna merah muda, sklera putih, terdapat oedem pada palpebra, mata cowong

Mulut dan gigi :

Bibir kering, tidak terdapat stomatitis, terdapat karies gigi, gigi belum tumbuh lengkap

Abdomen :

Warna kulit sama dengan warna kulit sekitar, perut kembung        

Dx        : An “  M  ” umur  7     thn dengan diare

  1. INTERVENSI

Tanggal        : 3 November 2011                                jam        :14.50 wib

Tujuan        : setelah dilakukan tindakan kebidanan ± selama 1 minggu, diare dapat teratasi

Kriteria hasil :

  1. Dehidrasi teratasi
  2. Kebutuhan nutrisi pasien terpenuhi
  3. Diare teratsi
  4. TTV dalam batas norma

Intervensi dan rasional :

  1. Bina hubungan baik dengan pasien dan keluarga

R/ meningkatkan rasa saling percaya antara pasien dan tenaga kesehatan

  1. Anjurkan pasien untuk banyak minum air putih

R/ menggantikan kebutuhan cairan yang dibutuhkan tubuh karena BAB yang terus menerus

  1. Periksa TTV terutama suhu dan nadi

R/ parameter untuk deteksi adanya komplikasi

  1. Anjurkan ibu untuk memberikan makanan rendah serat pada anak

R/ makanan yang berserat dapat memperpanjang masa diare

  1. Berikan oralit pada anak

R/ mencegah terjadinya kekurangan cairan tubuh sebgai akibat diare

  1. Ajarkan ibu cara membuat larutan garam gula

R/ mencegah terjadinya kekurangan cairan tubuh sebagai akibat diare

  1. Anjurkan anak untuk istirahat yang cukup

R/ pemenuhan kebutuhan istirahat tidur

  1. Anjurkan ibu untuk menjaga kebersihan diri pada anak

R/ meningkatkan rasa nyaman pada anak

  1. Anjurkan ibu untuk meminumkan obat yang sudah didapat dari puskesmas sesuai aturan

R/ mempercepat proses penyembuhan pada anak.

  1. IMPLEMENTASI

Tanggal        :  3 November 2011                                jam         :14.55 wib

  1. Membina hubungan baik dengan pasien dan keluarga pasien dengan mendengarkan apa yang dikeluhkan oleh pasien
  2. Menganjurkan kepada pasien atau anak untuk abnyak minum air putih yakni setiap setelah buang air besar minimal satu atau dua gelas air putih
  3. Memeriksa TTV berupa suhu dan nadi
  4. Mengajarkan kepada ibu untuk memberikan makanan rendah serat pada anak seperti bubur nasi atau nasi dan telur
  5. Memberikan oralit oada anak
  6. Mengajari ibu cara membuat larutan gara gula yakni 1 gelas air matang, masukan dua sendi=ok teh gula pasir dan seujung sendok teh garam dapur kemudian diadik rata.
  7. Menganjurkan kepada anak untuk istirahat yang cukup minmal sehari 10-11 jam
  8. Menganjurkan kepada ibu untuk menjaga kebersihan diri pada anak
  9. Menganjurkan ibu untuk meminumkan obat yang sudah didapat dari Puskesmas.
  1. EVALUASI

Tanggal        : 3 November 2011                                jam        : 18.00 wib

S          : ibu pasien mengatkan mengerti dengan penjelasan yang diberikan

O        :

keadaan umum : anak tampak lemas

kesadaran        : composmentis

TTV        : sh        : 37,5®C

                   Nd        : 81  x/mnit

                   RR        : 20 x/mnit

Praktek dalam perawtan diri :

BAB 7x/hari, konsistensi cair dan berlendir, bau khas

Pemeriksaan fisik :

  1. muka tampak pucat dan lesu, teraba panas
  2. oedem pada palpebra
  3. mata cowong
  4. bibir kering
  5. perut kembung

A        : An “ M ” umur 7 tahun denga diare

P        : lanjutkan intervensi no 2,3,4,5, dan 9

CATATAN PERKEMBANGAN

  1. Tanggal :4 November 2011

Jam         : 15.00 wib

S        : ibu mengatkan bahwa anaknya masih mencret, cair dan darah dalam seharian ini anak sudah buang air besar sebanyak 5 kali

O        : KU        : anak tampk lemas

        TTV        : Sh : 37,5®C

                  Nd: 83 x/mnit

                  RR : 17 x/mnit

Pemeriksaan fisik :

A        : An “ M ” umur 7 tahun denga diare

P        : lanjutkan intervensi no 2,3,4,5, dan 9

  1. Tanggal         :8 November 2011

      Jam         : 15.00 wib

S        : ibu mengatkan bahwa kondisi anaknya semakin membaik. Seharian ini anknya hanya buang air besar 1 kali tetapi tetap encer dan tidak berlendir

O        : KU        : anak tampak lemas

        TTV        : Sh : 37,5®C

                  Nd: 76 x/mnit

                  RR : 17 x/mnit

Pemeriksaan fisik :

A        : An “ M ” umur 7 tahun denga diare masalah teratasu sebagian

P        : lanjutkan intervensi no 3,5, dan 9

  1. Tanggal         :10 November 2011

      Jam         : 14.00 wib

S        : ibu mengatkan bahwa anaknya sudah tidak mencret lagi dan sudah mulai masuk sekolah lagi

O        : KU        : anak tampak sehat

        TTV        : Sh : 36®C

                  Nd: 80x/mnit

                  RR : 18 x/mnit

Pemeriksaan fisik :

A        : An “ M ” umur 7 tahun denga diare masalah  sebagian

P        : hentikan intervensi, masalah teratasi

BAB 5

PEMBAHASAN

        Dari landasan teori dapat diketahui bahwa yang dimaksud dengan diare adalah buang air besar dengan tinja berbentuk cair atau setengah cairan, dengan demikian kandungan air pada tinja lebih banyak dari keadaan normal yakni 100-200 ml sekali defekasi. Diare akut kerana infeksi dapat disertai muntah-muntah, demam, tenesmus, nyeri perut dan atau kejang perut akibat paling fatal dari diare yang lama tanapa rehidrasi yang adekuat adalah kematian akibat dehidrasi. Seseorang yang kekurangan cairan akan merasa haus, berat badan berkurang, mata cekung, lidah kering, turgor kulit menurun serta suara menjadi sesak, keluhan dan gejala ini disebabkan oleh deplesi air yang isotonik

        Terdapat kesesuaian antara landasan teri dengan tinjauan kasus yang dilakukan pada keluarga Tn “ J ” dengan salah satu anggota keluarga An “ M ” dengan diare. Keluarga pasien mengeluh bahwa anaknya sudah 2 kali ini mengalami mencret yang encer, dan berlendir sampai anaknya lemas. Ibu mengatkan anaknya sudah diberikan jamu dari daun jambu biji untuk menghentikan diare. Berdasarkan hasil pemeriksaan dietemukan hasil yakni BB: 22 Kg, Tb : 116 cm, LIKA 52 Cm, Sh 37,5®C, nd 81x/mnit, dan RR 20x/mnit, serta perut kembung . anak dapat tumbuh dan bertkembang dengan baik, anak mampu menulis, memasang baju sendiri, serta mampu bersosialisasi dengan orang tua serta teman sebayanya.

BAB 6

PENUTUP

  1. Kesimpulan

Dari pembahasan dapat disimpulkan bahwa Asuhan kebidanan yang dilakukan pada keluarga Tn “ J ” dengan salah satu anggota keluarga An “ M ” dengan diare. Keluarga pasien mengeluh bahwa anaknya sudah 2 kali ini mengalami mencret yang encer, dan berlendir sampai anaknya lemas. Ibu mengatkan anaknya sudah diberikan jamu dari daun jambu biji untuk menghentikan diare. Berdasarkan hasil pemeriksaan dietemukan hasil yakni BB: 22 Kg, Tb : 116 cm, LIKA 52 Cm, Sh 37,5®C, nd 81x/mnit, dan RR 20x/mnit, serta perut kembung . anak dapat tumbuh dan bertkembang dengan baik, anak mampu menulis, memasang baju sendiri, serta mampu bersosialisasi dengan orang tua serta teman sebayanya

  1. Saran

Saya berharap semoga dengan adnya Asuhan kebidann ini dapat menambah wawasan para pembaca tentang bagaimana memberikan Asuhan yang tepat pada pasien dengan diare.